Pakej Umrah/Ziarah 2018

Pakej Umrah/Ziarah 2018

Penyucian Jiwa di Tanah Suci

Penyucian Jiwa di Tanah Suci

Daftar Segera.....

Daftar Segera.....

Pakej Pelancongan...

Pakej Pelancongan...

BADAL HAJI & UMRAH 2017

BADAL HAJI & UMRAH 2017

Fa Izin International Travel & Tours ..JOM DAFTAR SEGERA.

Fa Izin International Travel & Tours ..JOM DAFTAR SEGERA.
وَقَالَتْ أُولاَهُمْ لأُخْرَاهُمْ فَمَا كَانَ لَكُمْ عَلَيْنَا مِن فَضْلٍ فَذُوقُواْ الْعَذَابَ بِمَا كُنتُمْ كُنتُمْ تَكْسِبُونَ
Dan berkatalah golongan pertama (ketua-ketua), di antara mereka, kepada golongan yang akhir (pengikut-pengikutnya): "(Jika demikianlah hukuman Tuhan), maka tidak ada bagi kamu sebarang kelebihan atas kami". (Allah berfirman): "Oleh itu rasalah kamu azab seksa disebabkan apa yang kamu telah usahakan".
(surat Al-A'Raaf ayat 39)
Dialah yang telah mentakdirkan adanya mati dan hidup (kamu) untuk menguji dan menzahirkan keadaan kamu: siapakah di antara kamu yang lebih baik amalnya, dan Ia Maha Kuasa (membalas amal kamu), lagi amat pengampun (kepada orang-orang yang bertaubat). - Al-Mulk.2
Tegak Rumah Kerana Sendi,
Runtuh Sendi Rumah Binasa,
Sendi Bangsa Adalah Budi,
Runtuh Budi Runtuhlah Bangsa.
Adat Bersaudara,
Saudara Dipertahankan,
Adat Berkampung, Kampung dipertahankan,
Adat Bernegeri, Negeri Dipertahankan,
Adat Berbangsa, Bangsa Dipertahankan.

"Jangan sedih jika diri tidak dihargai, tetapi tangiskanlah apabila diri tidak berharga lagi"
"Lambaian Suci...Kembara Ilahi Siri-6, ke Tanah Suci Makkah dan Madinah awal Januari 2015. Ya Allah permudahkan segala urusan kami".

Sepanjang perjalanan hidup manusia beragama Islam tidak akan lengkap rukunnya jika ia tidak menunaikan ibadah haji dan umrah.

Firman Allah. Ertinya:
"Sempurnakanlah ibadah haji dan umrah kerana
Allah
" (Surah al-Baqarah 2:196)

Firman Allah. Ertinya:
"Wahai orang yang beriman, bertaqwalah kepada Allah dengan ketaqwaan yang benar dan janganlah kamu mati kecuali sudah lengkap Islam (melakukan dengan sepenuhnya rukun-rukun Islam" . (Surat Ali 'Imran 3:102)

Isnin, 19 April 2010

SELAMAT TINGGAL BANDA ACEH
CATATAN: 17 MAC 2010

Banda Aceh kami tinggalkan penuh dengan kenangan manis, keinsafan (tsunami), persahabatan masyarakat serumpum. Mewujudkan masyarakat yang kaya (segi kefahaman dan penghayatan), perkasa (kreativiti dan keterampilan) dan bangga dengan jati diri, budaya dan kesenian sebagai akar ubi nasionalisme dan kehidupan dalam masyarakat global dan perindustrian di samping sebagai benteng apabila berhadapan dengan pengaruh budaya asing yang negatif. Harapan kami berjaya mewujudkan hubungan persaudaraan antara dua buah negara serumpum Malaysia dan Indonesia melalui budaya dan kesenian berteraskan Islam.

Kami bertolak dari Asrama Haji ke Lapangan Terbang Sultan Iskandar Muda pukul 8.30 pagi, diiringi oleh beberapa orang urus setia daripada LaSQI. Urusan pendaftaran masuk agak mudah, tetapi bagasi saya ditahan hanya disebabkan oleh krim pencukur muka yang saya bawa. Setelah berbincang dengan pihak imigresen dan memberikan penjelasan baru bagasi saya dibenarkan masuk. Begitu juga cenderamata yang saya bawa untuk dihadiahkan KPDBP dan Pengerusi BKDBP, cenderamata ini tidak dibenarkan dibawa dengan 'bagasi tangan' (hanya gambar frame sahaja, kecil pulak tu...). Maka terpaksalah masuk kargo...nasib baik saya dibantu oleh sdr. Razid dalam urusan ini (terima ajeid). Berlepas pulang dengan pesawat AK 306 ke LCCT, Kuala Lumpur pukul 1.00 petang (waktu Aceh) dalam penerbangan semua tidur (penat kot) masa yang diambil satu jam 30 minit untuk sampai ke LCCT. Sampai LCCT pukul 3.30 petang (waktu Malaysia). Kami diambil dengan dua kenderaan rasmi DBP, dalam perjalanan pulang ke DBP kami singgah makan di Perhentian Rehat dan Rawat Nilai. Maklumlah dalam kapal terbang tidak dapat makan, bukan kehabisan wang tetapi makanannya sudah habis, apa lagi ada yang sudah masuk angin daa..Sampai di DBP jam 6.00 petang. Sebelum pulang ke rumah masing-masing kami bersalaman dan bermaafan antara satu sama lain, ini sudah menjadi tradisi kami.

Saya ingin mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu mewajarkan saya dan rakan Rayyan ke Aceh. Khasnya Ketua Pengarah dan Pengurusan DBP, Pengerusi Badan Keluarga DBP, Koperasi DBP (M) Sdn. Bhd. Mubari Sdn. Bhd. ,Datuk Mohd Ariffin bin Arif, Encik Abd Ghapar Haji Abdullah dan orang perseorangan yang tidak dapat saya catatkan di sini, termasuklah mereka membantu menaip dan faks surat, Puan Zarimah, Puan Zawiyah, Encik Harun, Encik Jasni, Encik Murad, Encik Hasnol dan pemandu yang menghantar dan mengambil kami di LCCT. Terima Kasih Daun Keladi.

Bila memandang ke muka laut,
Nampak sampan mudik ke hulu;
Bila terkenang mulut menyebut,
Budi yang baik ingat selalu.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan